Pages

Monday, 1 October 2012

Sunday Morning Drive (Jeram Toi) - Part 1

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>

Really restful on this morning
Alhamdulillah.... I'm very love sense like this.

Cuaca hari ni sangat baik, burung jantan sibuk mengejar burung betina dari hulu ke hilir. Kambing & lembu saling berlari-lari, main galah panjang di tengah padang. Nun jauh di atas sana. Matahari tengah gigih bekerja demi mencari sesuap nasik. Walaupun hakikatnya matahari tak makan nasik.

Begitu besar, kekuasaan Allah s.w.t yang terkadang tak sempat kita ambil tau. Tu yang besar, Malaysia yang kecik ni pun kita tak habis jelajah. Tol tak ???? Tipu la ang, kalau ang dok kata ang dah habis jelajah setiap inci Malaysia ni.

Kebetulan Ahad lepas, aku dengan member car club PPEOC ada pi Jeram Toi. Ang tau tak tang mana Jeram Toi tu????  Habaq mai sat, tang mana?  Tu la, cikgu ang sibuq mengajaq Geografi tang depan, ang sibuq jadi Mak Jemah tang belakang.  OK.  Jeram Toi tu kat Jelebu, N9. Ang tau tak N9 tu tang mana????  Hah.... nasib baik ang tau tang mana N9 tu. Kalau tak, ang dah boleh siap-siap packing barang pi tukar negara.

Nak dipendekkan cerita, pendek-pendek sudah. Panjang-panjang nanti, si panjang tu marah lak sebab mention nama dia.


Ni Stadium Hang Jebat, ang kenal Hang Jebat tak?
Lebih kurang jam 2.05 ptg, aku, Incik Fendi n Incik Jamri sampai ke Lokasi berkumpul kat Stadium Hang Jebat, Melaka. Suasana agak suam-suam gitu, dari jauh nampak gerai-gerai cenderahati dok beratuq kat tepi tempat parking. Malam tu de perlawanan bola wooo.... Kelantan vs Felda United kot. Pandai je aku. hahahahaha.


Our Marshall n Mastermind (Shafiq & Are Pexx)
Mata aku melilau mencari kelibat member-member seangkatan. Dalam kepala otak aku dah terbayang bertapa ramainya crew-crew yang dah tunggu kami. Maklum la stadium tu besaq. Cuba hangpa bayangkan. Mestilah ramaikan. Kenapa tetiba aku jadi exited semacam. Hahahaha. Maklum la jadi penumpang memang exited. Tak payah kalut-kalut bagai.
Sebahagian crew yang baru sampai

Dengan bangganya kami sampai, macam VIP tu. Keluaq-keluaq je dah terbentang karpet merah. 

OMG!!!!!!

Rupa-rupanya baru 2 orang yang tunggu. ''Hampeh betul''. Yang aku ni beriya-iya ni kenapa????   Bayangan yang dari tadi dok berlegar-legar atas kepala aku, segara aku perambat dengan penyapu. Hah yang tu aku tipu.

Tunggu punya tunggu, hangpa tau pukul berapa gerak. Lebih kurang kul 4.35ptg. ''Cinabeng''. Kalau aku jemur sotong kering, rasanya dah boleh punggut jual kat pemborong. Hangpa bayangkan la berapa lama n berapa panasnya, sampai sotong pun boley kering. Hahahaha. Nampak benor nipunya kan.
Our Marshall. (Are Pexx, Shafiq, Abg Mus, Abg Afi, Qid)
P/S : Thanks 4 cameraman cause sudi dermakan gambar (^_^)




Best regards,

Bukan Semua Angan-Angan Jadi Kenyataan

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Hukhuk.... Hukhuk....
Berhabuk-habuk blog aku, tu hah ciap de sarang labah2 lagi. Rasanya dah lama aku tak update blog ni.
Maaf la kawan2, lately ni aku quite busy. Tu yang tak meyempat melawat blog ni. Ciannye....
Ceh, mengalahkan PM lak aku ni ek.
Anyway, thanks pada kawan2 yang masih setia berkunjung-kunjungan ( ala-ala beraya gitu....) ke blog aku tanpa jemu. <--- Konon je lebih ek.

Hahahahahaha !!!!

Bukan semua angan-angan kita akan menjadi kenyataan. Mungkin sedikit sama, mungkin menyimpang jauh. Nak tak na,k kite kena juga harungi apa yang terjadi di hadapan kita.
Kadang2 ia menjadi persoalan, adakah itu suratan atau kebetulan. 

Sebelum aku makin merapu entah apa-apa baik aku masuk tido. Bye. 


~Asalamualaikum~



Best regards,

Monday, 23 April 2012

Untuk Dia Yang Pernah Mengecewakanku (Sang Mantan)

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>
Assalamualaikum..
Kehadapan sang mantan yang berada di mana jua, moga kehidupanmu diredhai Allah. Aku masih di sini. Seperti biasa. Melewati masa-masa kehidupan dengan hati yang penuh tabah
Pertama kali, aku ucapkan terima kasih kepadamu kerana kau telah meninggalkan aku. Terima kasih. Kau telah menyedarkan aku tentang dosa-dosa silamku. Kau telah mengingatkan aku betapa dosanya kita dulu, dipenuhi maksiat malah meninggalkan perintah Allah.
Sang Mantan,
Pada mulanya, aku menyesal dengan keputusanmu. Meninggalkan aku ketika hati masih sayang. Sungguh aku menyesal. Tapi cuba kita berfikir sejenak, selama kita bercinta, apa perintah Allah yang telah kita kerjakan bersama? Yang wajib? Tidak ada. Yang sunat, lagilah tiada.
Pernah tak setiap kali kita keluar bersama, kita berhenti di mana-mana surau berdekatan untuk mengerjakan solat? Pernah tak? Pernah tak kita mengelak dari berpegangan tangan di khalayak ramai walaupun pada bulan Ramadhan? Pernah tak?
Pernah tak kita berasa malu, ketika kau memegang pinggang dan bahu ku ketika bersiar-siar di shopping complex? Pernah tak kita berasa malu memasuki pusat karaoke berdua? Pernah tak?
Semua tu terjah di fikiranku selepas kau membuat keputusan meninggalkan aku. Pada mulanya, aku nekad untuk kembali meraih cintamu. Aku cuba. Aku usaha. Tapi untuk apa? Jika kita bersama kembali, mungkinkah terjamin kita tidak akan melakukan perkara yang sama seperti dahulu?
Sang Mantan,
Aku tidak menyalahkan kamu sepenuhnya. Aku menyalahkan diri sendiri kerana tidak mempunyai iman yang kuat, tidak mengalih pandangan terhadap kaum Adam, tidak menolak lamaran cintamu dulu. Aku lupa betapa tingginya darjah seorang wanita. Aku lupa betapa tingginya malu yang perlu ada dalam diri seorang wanita. Aku leka. Aku lalai.
 Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
           “Aku melihat ke dalam syurga, maka aku melihat kebanyakan penduduknya  adalah fuqara (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penduduknya adalah wanita.” (Riwayat Bukhari dan Muslim daripada Ibnu Abbas dan Imran serta selain kedua-duanya)
 Seorang pujangga mengatakan, “hidupnya wajah berkat malu, sebagaimana tanaman berkat air”
Sang Mantan,
Betapa banyaknya dosa yang telah kita lakukan sepanjang kita bersama. Dosa yang ada sebelum kita bercinta pun susah hendak ku tanggung, ditambah dosa selepas aku mengenal erti cinta. Terlalu banyak, tidak mampu untuk dikira. Ya Allah..
Kau masih tidak sedar akan semuanya itu. Kau sedang leka bersama cinta hatimu. Aku bersyukur seandainya pilihan barumu tidak seperti aku, aku bersyukur.Semoga dia membimbingmu ke jalan yang benar. Aku berdoa.
Cinta tidak buta seperti yang diperkatakan orang lain. Cinta yang menyebabkan kita buta. Kita yang buta selepas tenggelam di dasar lautan cinta yang paling dalam. Kita. Bukan salah mereka.
Oleh itu sang Mantan..
Bertaubatlah. Kembali pada Allah. Masih belum terlambat sebenarnya. Sedarlah akan dosa-dosa silammu sementara jantungmu masih berdegup, sementara nafasmu belum terhenti. Kembalilah bersama Allah. Jangan sesekali leka sekali lagi dengan dunia cinta.
Jika kamu terlalu menyayangi cinta barumu itu, bimbinglah dia bersama-sama untuk kembali menjalankan perintah Allah. Lamarlah dia sebagai isterimu. Jangan berikan harapan palsu sebagaimana kau pernah berikan padaku dulu. Jadikan dia sebagai yang halal untukmu. Aku berdoa.
Untuk menerimamu kembali, untuk mencari pengganti dirimu buat masa kini, aku rasakan tidak. Aku tidak mahu leka mengejar cinta. Aku takut pada balasan Allah. Aku takut jika aku lalai mengerjakan perintah Allah seperti dahulu. Aku takut aku akan mencintai lelaki itu lebih dari aku mencintai Allah.
Aku takut sangat-sangat. Ketakutan ini aku tidak pernah rasa pada suatu masa dulu.
 Walaupun kamu pernah menyakiti hatiku, pernah membuangku dalam hidupmu, pernah menghancurkan impian-impian bersama, aku tidak pernah lupa untuk mendoakanmu. Aku berdoa agar Allah bukakan pintu hati kau untuk bertaubat dan kembali mengerjakan perintah Allah. Sungguh, tiada dendam sekelumit di hati ini. Cuma aku tidak mahu, orang yang aku pernah sayang, pernah bertakhta di hatiku, menyerahkan dirinya di lembah neraka.
Wassalam,
Warkah wanita yang ingin berubah menjadi solehah.
Best regards,

Thursday, 19 April 2012

CERPEN : Cinta Sampai Mati

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>

 
            “Dulu, awak janji awak tak nak tinggalkan saya. Tapi kenapa sekarang awak mungkiri janji awak?” Soal Liyana sambil menguis pasir, pandangannya dicampak ke tengah laut yang sedikit bergelora.

            Ammar melepaskan satu keluhan berat. Wajah bidadari hatinya dipandang penuh kasih.

            “Awak tahu tak, saya sunyi bila awak tak ada. Saya rindu awak.” Liyana meneruskan bicara, air mata yang terbit di tubir matanya dibiarkan mengalir menyusuri pipi.

            Ammar tetap membisu. Tangan Liyana diraih, lalu diciumnya penuh syahdu. Dia mengerti apa yang dirasakan oleh gadis itu. Dia juga merasa penderitaan yang sama. Namun apakan daya, mereka berada di dunia yang berbeza.

            “Janganlah menangis. Saya tak suka tengok awak sedih-sedih macam ni.” Ujar Ammar sambil menyeka air mata Liyana yang masih deras mengalir.

            Hati Liyana sedikit tenang dengan pujukkan Ammar. Kepalanya dilabuhkan ke dada lelaki itu.

            Rambut Liyana dibelai lembut.

            “Listen to me, sayang. Kita tak boleh macam dulu lagi.” Jelas Ammar.

            Liyana pantas bangun, pandangan dicampakkan kembali ke tengah laut. Suasana senja menambah lagi pilu di hatinya.

            “Awak bukan Ammar yang saya kenal dulu. Saya benci awak.” 

            Serba salah Ammar jadinya. Tubuh Liyana dipeluk dari belakang. Terasa hangat tubuh gadis kesayangannya itu.

            “Awak nak ikut saya?” Soal Ammar sambil meleraikan pelukkannya, tangan Liyana diraih kembali. 

            Liyana mengangguk tanpa kata.

            “Awak tak menyesal?” Ammar menyoal lagi.

            Liyana menggeleng.

            “Pejam mata awak.” Arah Ammar.

            “Liyana….” Panggil Puan Salmah, ibu Liyana.

            Perlahan-lahan Liyana membuka mata. Dia memandang sekeliling. Suasana pantai yang tenang, hilang dalam sekelip mata. Begitu juga dengan Ammar.

            “Ammar…. Ammar….” Teriak Liyana.  

            Wajah-wajah di kelilingnya diamati. Namun, tiada lansung kelibat Ammar kelihatan.

            “Sabarlah, nak. Ammar dah tak ada.” Pujuk Puan Salmah.

            “Tipu, tadi Liyana jumpa Ammar mak.” Jawab Liyana tersedu-sedu sambil menepuk dadanya.

            “Tu mimpi.” Kata shafina, teman baiknya cuba memujuk.

            “Liyana, janganlah macam ni. Kami risaukan awak.”  
     
Rambut Liyana diusap penuh simpati.

            “Ammar dah tak ada.” Perlahan bicaranya.

            Liyana menolak tubuh Shafina yang berada di sisi. Perasaan benci terhadap teman baiknya itu, tiba-tiba saja meluap.

            “Kau pergi, aku tak nak tengok muka kau.” Teriak Liyana berang.

            “Istighfar, nak” Puan Salma memujuk lagi.

            “Keluar…. Kenapa semua orang nak tipu aku.” Pekik Liyana. 

            “Keluar….” Pekiknya lagi seperti dirasuk.

            Semua yang berada di dalam bilik itu melangkah keluar, pantas Liyan mengunci pintu.
            Puan Salmah teresak-esak menangis di luar bilik. Saudara maranya yang tiba sejak pagi tadi berusaha menenangkan Puan Salmah.

            “Sabarlah,kak. Mungkin Liyana belum boleh terima lagi berita ni.” Ujar Long Esah sambil mengusap-usap belakang Puan Salmah. 
          
            “Dia masih terkejut agaknya.” Sambung Long Esah.

            ‘Prraaangg’. 

             Liyana memecahkan cermin solek. Serpihan kaca yang bertaburan di atas lantai dikutip. Pergelangan tangannya dihiris sehingga darah keluar membuak-buak.

            Beberapa minit kemudian pintu bilik Liyana berjaya dipecahkan dari luar. Imran yang berada di hadapan sekali tergamam melihat keadaan sepupunya yang terbaring lemah.

            Puan Salmah berlari mendapatkan anak gadisnya.

            “Kenapa buat mak macam ni, Liyana. Ya Allah. Anak aku, Ya Allah.” Rintih Puan Salmah.

            “Liyana nak ikut Ammar, mak. Ammar dah tunggu Liyana.” Ucap Liyana terketar-ketar.
            Shafina berada di luar menangis teresak-esak. Dia tidak berani masuk, kerana dia amat takut dengan darah.

            “Jangan cakap macam tu, nak. Istghfar banyak-banyak.” Rintih Puan Salmah lagi.

            “Jangan risau, mak jaga diri ya.” Pintas Liyana sambil mengusap pipi Puan Salmah dengan tangannya yang berlumuran darah.

            “Cepat angkat masuk kereta.” Arah Borhan kepada sepupunya Imran.

            Lantas tubuh lemah Liyana diangkat dari Puan Salmah dan terus menuju ke kereta yang telah bersedia untuk bergerak. Puan Salmah mengekori Imran dari belakang. Wajahnya sudah basah dengan air mata bercampur darah Liyana.

            Namun apakan daya, ajal yang dicari berkunjung tiba akhirnya. Liyana telah menghembuskan nafasnya yang terakhir semasa dalam perjalanannya ke hospital.


Best regards,

Tuesday, 17 April 2012

CERPEN : Seindah Sumayyah

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


 
“Kau jangan mimpi nak jadi menantu aku. Perempuan kotor macam kau tak layak masuk dalam keluarga ni.” Tengking Datin Maria.

            Datin Maria memang tidak pernah merestui pernikahan Sumayyah dengan anak lelakinya Muhammad Qeis, kerana dia ingin berbesan dengan Puan Sri Sharifah.  

            Sumayyah yang sedang membersihkan ruang tamu hanya mendiamkan diri tanpa sepatah kata. Bantal-bantal yang bersepah diatur semula di sofa kulit bernilai puluhan ribu.  Kadang kala hatinya terguris juga dengan cacian yang dilemparkan oleh Datin Maria. Dia bukan anak luar nikah seperti yang diperkatakan oleh ibu mertuanya itu. 

            Ibu dan ayah Sumayyah telah meninggal dunia kerana terbabit dalam kemalangan jalan raya. Ketika itu, Sumayyah baru berusia tiga tahun. Namun, kuasa Allah s.w.t Sumayyah terselamat dari kemalangan maut yang membabitkan lima keluarga dalam sekelip mata. Selepas kejadian itu, dia dibesarkan di rumah anak-anak yatim.

            Kemarahan Datin Maria tidak hanya terhenti di situ. Perhiasan kaca di cabinet kecil dicapai, lalu dilemparkan ke anak tangga.

            ‘Prrannggg’. Bunyi kaca pecah memeranjatkan Sumayyah yang sedang mengelap tingkap di tingkat atas. Pantas dia berlari kearah bunyi itu.

            Kelihatan Datin Maria sedang memandangnya seperti singa betina kelaparan. Wajah wanita itu dilihat sekilas, sebelum berlalu mengambil bakul sampah.

            Sumayyah mengutip satu persatu serpihan kaca yang bertaburan di anak-anak tangga. Ditoleh kearah atas, kelibat Datin Maria tidak kelihatan.

            ‘Dah keluar agaknya,’ desis hati Sumayyah.

            Namun sangkaan Sumayyah meleset. Tanpa dia sedari, Datin Maria yang datang dari arah belakang terus menolaknya.

            Tubuh Summayyah berguling-guling. Kepalanya terhantuk pada bucu anak tangga yang terakhir, sebelum terlentang di lantai.

            Mak Jah sedang memasak terperanjat dengan bunyi kuat dari arah ruang tamu, pantas dia berlari melihat apa yang berlaku. Tiba di ruang tamu, dia terpandang sekujur tubuh yang lemah di atas lantai. Ada darah yang mengalir dari celah-celah kaki, hidung dan dahi isteri Muhammad Qeis.

            “Ya Allah, Sumayyah.” Teriak Mak Jah lalu mendapatkan tubuh itu. 

            Datin Maria masih mematung di tingkat atas.

            “Kenapa ni, nak.” Tanya Mak Jah sambil mengelap darah yang mengalir dari hidung mancung Sumayyah.

            “Qeis…. Qeis….” Teriak Mak Jah memanggil Qeis yang baru pulang dari jogging bersama papanya.

            Qeis yang baru keluar dari perut kereta meluru mendapatkan Mak Jah, sambil diekori oleh Datuk Jaafar. Langkah kakinya terhenti apabila melihat isteri kesayangannya telah berlumuran darah. Seluruh tubuhnya mengigil, tangannya digenggam mengumpul kekuatan.

            Tubuh Sumayyah beralih dari pangkuan Mak Jah ke pangkuan suami yang amat dia cintai. Kesakitan yang menjalar di seluruh tubuhnya sedikit terubat melihat wajah redup milik Qeis.
            Qeis menyeka air matanya yang jatuh ke pipi gebu Sumayyah. Berkali-kali dia mencium dahi wanita itu yang basah dengan darah.

            “Anak kita, bang.” Ujar Sumayyah terketar-ketar, nafasnya mula turun naik tidak menentu.

            Pantas Qeis mengalirkan pandangannya kearah kaki Sumayyah.

            “Astaghfirullahalazim.”

            “Sabar, Qeis. Sekejap lagi ambulans sampai.” Ujar Datuk Jaafar sambil menggosok belakang Qeis memberi sedikit semangat.

            Tangan lemah Sumayyah digenggam, terasa begitu sejuk tangan isterinya.

            “Sayang mesti kuat, sayang.” Ujar Qeis dengan suara tersekat-sekat menahan sebak.

            Namun pandangan Sumayyah semakin kabur, nafasnya juga semakin tidak menentu. Berkali-kali Mak Jah dan Qeis mengajar Sumayyah mengucap, sebelum wanita itu layu dalam pelukkan suaminya.

            Qeis memeluk erat tubuh isterinya yang tidak lagi bernyawa. Air matanya mengalir semakin deras. Jiwanya berasa begitu perit kala ini. 

            “Ya Allah, kenapa jadi begini…. Kenapa Engkau tak ambil aku sekali, Ya Allah” Raung Qeis sekuat hati. 

            “Sabar, nak. Allah lebih sayangkan Sumayyah.” Pujuk Datuk Jaafar sambil memeluk tubuh anaknya dari sisi.

            “Qeis pun sayangkan Sumayyah, pa. Qeis sayang Sumayyah.” Ujar Qeis dalam esakkan.

“ Sayang, kenapa buat abang macam ni.”

“ Bangunlah sayang. Abang merayu, bagunlah. Jangan tinggalkan abang.” 

            Tubuh layu wanita itu digoncang semahunya. Segera dihalang oleh Datuk Jaafar.

            “Maafkan mama, Qeis. Mama tak sengaja.”Rayu Datin Maria lalu melutut memeluk anaknya.

            Rayuan Datin Maria tidak diperdulikan.

            Lantas, Datin Maria beralih memeluk tubuh Sumayyah yang berada dipangkuan Qeis.

            “Sumayyah maafkan mama, nak. Mama yang salah…. Mama yang berdosa…. Ya Allah, apa yang aku dah buat ni. Ampunkanlah aku, Ya Allah.” Tangis Datin Maria kekesalan.

*******************************************************************************************

            Sebulan selepas pemergian Sumayyah, Datin Maria telah dimasukkan ke wad sakit mental.  Rasa bersalah yang menghantuinya membuatkan dia hilang kewarasan sehingga dia pernah untuk mengelar dirinya sendiri.

            Keadaan Qeis juga semakin tidak menentu, dia sering mengurung dirinya di dalam kamar. Kadang kala, terdengar dia menangis teresak-esak memanggil nama isterinya. Namun, kadang-kadang terdengar juga dia ketawa gembira seperti bergurau dengan seseorang.



Best regards,

Suatu Pernah

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Suatu Pernah

Habis sudah madah
tak ada satu pun yang tinggal
setiapnya telah kau ambil dan terus jual
Seolah tak pernah memakna apa
seolah tak pernah kau inginkannya
seolah
tak pernah
Dikutip bila sudi
dibila tidak, dibiar mati
dan lebih menyakitkan
ku tetap tunggu di tepi jalan
Seperti tak pernah ku ada harga
seperti tak pernah kita bersama
seperti tak pernah kau mahu aku
tak pernah rindu
tak pernah rayu
dulu
Terleburhancur kebal rusukku
berkecaisepai, terpecah belah
terima kasih atas ajarmu
cinta tak wujud
ah, tak pernah
Dan dengarkan jeritanku
jujur tak terfitnah
kau hanya bagiku
suatu yang tak pernah
Tak ada apa
yang mampu untuk buat kau pulang
bila sudah tiada rasa
bikin apa, tetap kau terbang
Takkan ku pujuk kau jangan pergi
takkan ku minta kau fikir lagi
takkan ku paksa renung semula
takkan ku suruh apa-apa
Takkan ku izin tubuh dibuka
takkan ku pamer reput di dada
takkan ku rebah
takkan ku goyah
takkan ku biar tubuh didarah.

Best regards,

Wednesday, 11 April 2012

Itu Yang Terakhir....

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>



               Andai aku tahu, itu yang terakhir kali aku melihat kamu menangis kerana kecewa. Pasti aku akan meminjamkan bahu ini, untuk kamu meluahkan isi hati yang telah dilukai.

               Andai aku tahu, itu yang terakhir kali aku melihat kamu ketawa gembira. Pasti akan ku sebarkan kegembiraan itu keseluruh dunia, agar kamu berasa bangga.

               Andai aku tahu, itu yang terakhir kali aku dapat mendengar suaramu. Pasti aku akan mendengar sepuas-puasnya setiap bait kata dari kamu punya cerita.

               Andai aku tahu, itu yang terakhir kali aku dapat menatap wajahmu. Pasti aku akan meneliti setiap inci garisan yang terlakar di wajahmu yang indah.

               Andai aku tahu, itu yang terakhir kali aku melihat kamu melangkah pergi. Pasti akan ku renung susukmu hingga hilang dari pandanganku.

               Andai sahaja aku tahu itu yang terakhir. Pasti akan aku luahkan segala yang terbuku dihatiku. AKU CINTA KAMU. Setiap waktu dirimu yang aku rindu. Sungguh hati ini inginkan kamu untuk mengisi sisa-sisa akhir hidupku.


Best regards,